Sunday, 4 March 2012

HAK ASASI, KEBEBASAN & AGAMA

APAKAH yang sebenarnya dimaksudkan dengan hak asasi manusia dan kebebasan? Secara kasar, ia difahamkan sebagai setiap individu adalah bebas asalkan tidak melanggar hak-hak individu lain.
Individu bebas tetapi tidak melanggar hak individu-individu (masyarakat) lain?
Pernyataan ini nampak harmoni dan indah dari segi teori, tetapi praktikalnya bagaimana? Apakah ia tidak kontra? Apakah ukuran bebas itu? Apakah hak asasi manusia menurut tafsiran moden dan Barat? Ambil contoh paling mudah dan ringkas. Misalnya seorang individu itu bebas berpakaian apa sekalipun.
Dan mari kita renungkan realiti di sebaliknya.
            Sebenarnya hak asasi manusia ini hanya menghidupkan budaya hawa nafsu (hedonisme) dan pemujaan akal dalam diri manusia, terlepas dari ikatan agama atau moral. Kebebasan didalilkan sah selagi tidak mengganggu individu lain. Sebaliknya hak asasi manusia sebenarnya menafikan hak masyarakat. Berpakaian separuh bogel di Barat adalah hak asasi manusia. Gangguan seksual dikatakan terjadi hanya apabila seorang wanita diperlakukan dengan kata-kata, isyarat atau tindakan lucah. Itu dikatakan gangguan seksual mengikut tafsiran Barat hari ini. Jika tidak difikirkan, pernyataan ini nampak benar.
            Hakikatnya tuhan telah menjadikan manusia memiliki naluri seks semulajadi yang tidak boleh diubah. Lelaki yang normal akan terangsang apabila melihat tubuh wanita yang terdedah (aurat). Manakala fesyen yang mendedahkan tubuh pula dianggap hak asasi manusia, malah jika sanggup berbogel sekalipun. Jadi di mana hak masyarakat yang terangsang apabila melihat aurat yang terdedah itu? Tidakkah ini sebenarnya yang sepatutnya dianggap gangguan seksual? Tidakkah mereka yang berpakaian seksi itu yang menganggu seksual lelaki lain dan harus dikenakan hukuman?
            Apabila kita berjuang mempertahankan hak masyarakat, ini akan dikatakan mengongkong hak asasi manusia, dan tidak bertamadun.
Sebaliknya, memakai purdah bagi wanita adalah suatu kesalahan di sesetengah negara Barat. Dan Barat diagung-agungkan sebagai mercu tanda dan ikonik negara moden dan maju.
Hak asasi manusia anjuran Barat, yang ditandai dengan kebebasan, sebenarnya banyak merosakkan. Atas nama kebebasan hak asasi manusia, zina, judi, perkahwinan sejenis, arak disahkan halal di sisi undang-undang mereka. Agama-agama baru dan ajaran sesat juga didaftarkan sebagai sah atas nama hak asasi. Fenomena ini sedang menuju ke sebelah sini, dan ia sedikit demi sedikit telah menghakis nilai-nilai agama masyarakat dunia atas nama hak asasi manusia.
Mengapakah tidak diharamkan saja fesyen yang mendedah aurat? Ia punca banyak jenayah seksual. Bagi yang masyarakat awam, mereka akan dikalahkan dengan hujah bahawa di Barat perempuannya berpakaian seakan-akan bogel, tetapi kes rogol tidak banyak. Penghujah ini lupa bahawa di Barat pelacuran adalah halal di sisi undang-undang. Lagi mereka berhujah, mangsa rogol bukanlah semuanya berpakaian seksi. Hakikatnya seorang perogol yang dimotivasikan seks tidak mengira seksikah mangsa yang bakal dirogolnya, tetapi memikirkan peluang untuk merogol sekalipun bakal mangsa berselimut litup.
Jika hak asasi manusia dipertuhankan, hancurlah masyarakat. Hak asasi manusia ini hanya menurut pertimbangan akal yang mengarah kepada nafsu dan akal logik.
Bertamadunkah Barat yang pada dasarnya kesedaran hak asasi mereka tinggi? Mereka hanya sentiasa membesarkan baldi untuk menadah air dari paip yang bocor, tetapi tidak membaiki paip tersebut. Satu kerja gila, bodoh dan sia-sia. Atas nama hak asasi manusia, mereka menghalalkan seks bebas (pelacuran), judi, arak dan lain-lain, dan mengenakan cukai ke atas semua industri itu untuk pembangunan masyarakat. Tetapi belanja yang dikeluarkan untuk membaiki kerosakan yang dihasilkan gejala sosial tadi adalah lebih besar berbanding hasil cukai yang dikutip. Itulah kebodohan dan kejahilan tamadun moden.
Barat boleh mengajar pendidikan seks. Misalnya, pentingnya penggunaan kondom dalam aktiviti seks bebas untuk mengelakkan penyakit kelamin atau kelahiran anak luar nikah. Tetapi mereka tidak dapat menahan runtuhnya institusi kekeluargaan, kerosakan moral atau hilangnya tanggungjawab akibat seks bebas, yang akhirnya akan merosakkan keseluruhan struktur masyarakat.
            Bagaimanakah seharusnya menggubal undang-undang untuk menjamin hak-hak masyarakat? Sumber agamalah yang sepatutnya mengambil  tempat. Bukannya akal manusia yang cenderung kepada nafsu yang membawa kepada kerosakan, malah akal manusia ini saling bertentangan satu sama lain sehingga tidak mencapai kata muktamad.
            Setiap agama mengajar sesuatu yang luhur dan murni. Moral setiap agama adalah sama. Judi, zina, minum arak, seks sejenis, dan benda-benda negatif lain adalah haram,  terlarang dan terhina. 
Mengapakah hal-hal yang tersebut di atas tidak dapat digazetkan sebagai kesalahan jenayah dan dikenakan hukuman, sebagaimana kita mengharamkan dadah, sedangkan setiap agama melarangnya?  Masyarakat hanya melihat sesuatu yang zahir. Misalnya dadah. Kerosakannya adalah jelas, iaitu ketagihan yang memudaratkan dan ibu kepada jenayah lain seperti jenayah ragut, walhal kerosakan jiwa disebabkan arak adalah juga besar. Kerana itu dalam hukum agama, arak itu haram. Malah dalam agama Islam, arak itu termasuk antara tujuh dosa besar.
Malangnya, apabila kita cuba mengharamkan arak, ini akan dikaitkan dengan agama Islam semata-mata, padahal semua agama melarang para pengikutnya meminum arak.
Kita semua kini sedang dihancurkan oleh budaya hedonisme yang menyerap masuk dengan slogan-slogan indah. Kita sedang diglobalisasikan (dimatasatukan) dengan budaya-budaya berteraskan hawa nafsu yang tidak akan klimaks. Perumpamaan manusia hari ini mengejar nafsu  adalah seperti mengejar bayang-bayang, tiada mungkin bayang-bayang dapat digenggam.
Maka tidak hairanlah jika orang yang betul-betul mengamalkan prinsip-prinsip agama akan dianggap aneh, pelik dan mungkin gila. Renunglah hadith ini:
“Islam itu bermula dalam keadaan asing (aneh), kelak ia akan kembali asing (aneh) sebagaimana ia bermula. Maka berbahagialah mereka yang asing (aneh).”
Islam telah dimomokkan sebagai mengongkong hak asasi manusia dan antitamadun, sedangkan undang-undang dan peraturan dalam Islam itu melindungi  dan menahan manusia dari hak-hak individu yang merosakkan.
Kebebasan atau hak asasi manusia hanyalah suatu slogan yang berbunyi indah, tetapi maksudnya merosakkan.
Tujuan akhir tuntutan atas nama hak-hak asasi manusia ini adalah melucutkan akal waras manusia, menjadikan manusia seperti haiwan yang mempertuhankan nafsu, dan kemudiannya melucutkan agama dalam kehidupan. Hak asasi manusia sebenarnya adalah dunia tanpa campurtangan tuhan dan manusia bebas mengikuti akal dan nafsu mereka. Mereka datang melalui kesedaran berpolitik mengikut acuan demokrasi, kebebasan bersuara, kebebasan berhimpun dan segala macam bentuk kebebasan lagi, bahawa setiap manusia bebas memilih. Inilah kenyataan yang sedang kita hadapi.



No comments:

Post a Comment